Monday, July 16, 2012

Salam Ganesha!


Halo kawan-kawan semua, maafkan aku yang sudah lama hilang dari peredaran blog sampah ini. Sebagaimana orang-orang was-was apakah dapet kuliah tahun ini, begitu pula dengan gue. Gue mau share sedikit cerita perjalanan gue mencari kuliah, semoga bisa menjadi motivasi *tumbenbaiksamaorang.

Awalnya, gue menjadi salah satu kandidat dari SNMPTN Undangan. Yang gak tau apa itu SNMPTN Undangan, itu adalah salah satu tiket menuju bangku kuliah dengan syarat nilai raport lu dari semester 1-5 harus tinggi (yaa gak usah tinggi-tinggi banget juga sih, ntar mentok atap *eh). Niat awal gue adalah menjadi dokter, tapi setelah didiskusikan dengan ortu, ternyata mereka pengen gue sekolah di SBM ITB. Mengapa? Ada beberapa hal dan ini sangat subjektif, jadi wajar kalo kalian gak setuju :D Bokap pengen gue nggak jadi karyawan tapi justru menjadi orang yang punya usaha, lapangan kerja, dan bisnis. Jadi gue nggak perlu susah2 cuti, nggak perlu banting tulang kerja ampe subuh, bisa punya banyak waktu dgn anak2 gue kelak. Istilahnya kalo dari bokap tuh “Jangan kerja untuk uang, tapi uang yang bekerja untuk kamu.” Bokap juga bilang “uang memang bukan segalanya, tapi segalanya butuh uang.” Dan siapa rata-rata orang yang beruang (bukan beruang madu atau beruang kutub) itu? Kalo kata bokap sih, investor dan para pebisnis. Yaudahlah gue isi tuh SBM ITB di pilihan SNMPTN Undangan. Pilihan gue cuma satu, karena emang gue niatkan jiwa & raga ini ke SBM, dan biar ITB tau meski gue anak IPA, gue yakin banget mau kuliah di jurusan IPS. Hasilnya? Gue ditolak. Ngepet.

Gue bermuram durja beberapa hari, sedih banget, sesuatu yang gue harapkan tidak bisa diraih dengan cara semudah itu ternyata. Bokap sampe bilang, “yaampun, kamu nggak usah nangis terus. Namanya juga undangan, kalo gak diundang ya gapapa dong. Jangan takut kalo emang jalan kamu ternyata harus lebih panjang daripada temen2 kamu. Harus berani berkompetisi.” Masih ada sekitar 2 minggu sebelum akhirnya tes SNMPTN Tertulis diadakan. Dan dalam rentang waktu segitu gue bimbel ngambil IPC, karena pikir gue kalo IPC enak bisa ambil 3 pilihan. Sayangnya, gue bimbel IPSnya suka absen. Gue niat banget belajar, tapi belajar sendiri. Dengan berbekal buku2 IPS dari Saras, gue ngerem di kamar kayak ayam lagi bertelur. Berbekal nalar2 dan imajinasi aneh, gue mengerjakan soal2 TO dari bimbel gue. Puji Tuhan, kalo TO nilainya mencapai target terus. Tapi badai tidak berhenti sampai disitu kawan. Beberapa teman gue dapet bangku kuliah lewat jalur PPKB. Untuk yg gak tau itu apa, itu sama aja kayak SNMPTN Undangan, tapi pilihannya khusus kelas parallel UI. Makin frustasi aja gue. Tapi untungnya orang2 di sekitar senantiasa memberi semangat. Oiya, buat yg penasaran akhirnya gue milih apa aja, gue pilih SBM ITB, Arsitektur UI, dan FKG UI. Bodohnya, pas ngisi borang, gue gatau kalo Arsi tuh butuh tes menggambar gitu, jadilah gue gak nyentang “mengikuti tes menggambar”, jadilah gue gak dapet tempat untuk tes-nya, jadilah pilihan Arsi gue tuh bullshit hahahaha.

Pas hari-H SNMPTN, gue kenalan sama anak Pulo Gadung, dia gak bawa papan dada terus gue ngibrit bawa dia ke toko alat tulis (Tokser, bagi anak Smansa pasti udah pada tau) yang letaknya agak jauh dari sekolah. Jadilah gue dan dia ngos2an. Tapi pikir gue, gapapa lah beramal, semoga dengan ini Tuhan bisa memudahkan jalan gue menuju ITB Dan pas dapet soal2 kemampuan IPS…. SUSAH. GEMBROT. BULU DOMBA. KOK BEDA SAMA SOAL TO?! Semenjak itu gue pesimis lagi krn selama ini gue lumayan bisa ngerjain TO tapi kenapa yang ini beda dengan prediksi? Gue jadi benci kalo denger orang “eh gue udah nyocokin sama kunci yang dikasih  bimbel gue dong, gue bener segini, lu berapa?”

Akhirnya, daripada buang2 waktu dengan berpesimis ria, gue pun belajar untuk SIMAK UI. Hari-hari gue dipenuhi kegelisahan. Papa berkali-kali bilang,”jadi orang sukses gak cuma lewat ITB atau sekolah negeri, kamu dapet swasta juga gak apa2.” Gue tau tapi gue gamau. Gue mau nunjukin kalo gue berani berkompetisi bahkan untuk wilayah nasional sekalipun, dan gue merasa meski soal kemarin susah, gue sudah mengerahkan yang terbaik. Akhirnya, doa gue setiap malam dijawab Tuhan pada tanggal 7 Juli. Gue nggak dapet tulisan “maaf” lagi, melainkan “selamat”. Puji Tuhan gue bisa jadi kebanggan keluarga. Dan semenjak saat itu, gue berjanji gak mau lagi jadi orang pesimis, gue harus yakin sama kemampuan gue sendiri, apalagi gue punya Tuhan yang pasti ngebantu gue. Gue nggak akan nyia2in sekolah di SBM ITB, dan gue akan berusaha sekuat tenaga lagi untuk mencapai visi sebagai mahasiswi terbaik SBM 2012-2015. Doakan ya kawan2. Gue juga senantiasa mendoakan kalian semoga kalian juga jauh lebih sukses

3 comments

  1. selamat datang mahasiswi baru. nikmati dunia kuliahnya ya Cha. biasanya sih lebih berwarna dan lebih bergejolak dari sma. haha!

    ReplyDelete
  2. Mwaaaaa kak Normaaaaan makasih kaaak. Iya gue berharap banget dunia gue disini bs lebih seru dan menantang dibanding pas SMA. Kak Norman sukses juga yo di Bali! Ditunggu oleh2nya :p

    ReplyDelete
  3. Halo kak ichaa! Td lagi google sbm itb terus ketemu blogpost ini... yg mencuri perhatian itu pas baca 'tokser, pasti anak smansa tau' eehh! Kakak alumni smansa! :)

    Aku kelas 12 kak skrg dan pingin sbm itb. Betah gak kak di sbm? Suka dukanya apa kak disana? Dan adaptasi dari lingkungan smansa yg kekeluargaan ke kehidupan perkuliahan itu gimana kak?

    ReplyDelete

It would be nice to share thoughts, right? Anyway, if you feel attached with my articles and eager to get a quick response, do not hesitate to email me in clarissa.affandi@gmail.com. I will reply as fast I could.

© Ichacho
Maira Gall