Thursday, March 05, 2015

Dua Ribu Lima Belas!

[Liat-liat draft blog dan menemukan postingan ini belum dipublikasikan haha kasian padahal isinya tentang semangat awal tahun. Gak jelas banget ini sebenernya, gue berasa bertransformasi menjadi sosok petakilan dan tante-tante. Anyway monggo dinikmati :)]

Hai! Kangen nggak? hehehe dateng dateng langsung gak penting ya. Sebelumnya selamat Natal dan Tahun Baru ya, sorry ngilang mulu kerjaannya, sibuk nih eyke *kibas rambut* *keluar kecoa* Nah nah nah jadi kan udah tahun baru nih, daaaan seperti biasa, berhubung jadi orang pelupa banget maka saya putuskan menulis apa yang telah terjadi dan apa yang akan terjadi. EHE GAK PENTING.

Bisnis
Gue dan partner sekerja bernama Widya Larasati dan Gerry Julian sedang menggarap sebuah produk aksesoris yang akan di-launch Maret ini rencananya. Saat ini sudah nemu vendor setelah berbulan-bulan susah banget nemu vendor yang bisa nyetak desain diatas kain berukuran 100x100 cm *yah ketebak deh mau bikin apa* Terus tahap selanjutnya kami lagi bikin icons manis syahdu berwujud wanita yang akan menemani setiap teaser dari produk kami. Berhubung aksesoris ini main targetnya adalah cewek, maka gue pun dengan getol membuat resume dari buku Marketing in Venus hasil meminjam dari Gerry. Sejauh ini seru sih! *padahal baru sampe halaman 5* Kerjanya gue kalo lagi ngomongin bisnis ini tuh mau nangis mulu karena gue bisa membayangkan di otak gue bakal se-artsy apa produk ini nantinya, lengkap dengan detil teaser, postingan-postingan di social media, catalogue yang bakal super cute yet artsy, packaging yang kekinian dengan kiblat simplicity, model-model berdarah campuran yang dengan eloknya mengenakan produk ini, membuat kartu nama, membuat nama dan karakter atas setiap icons supaya setiap cewek yang make merasa dirinya berkarakter yang sama dengan icons tersebut, daaan lain lain ah capek ah mau nangis. Kenapa sih mau nangis? karena nyari vendor dan membuat seni yang berkualitas itu susah. Gue yang bermodalkan cuman-bisa-bikin-doodle-hitam-putih ini akhirnya harus nyari bejibun referensi sebelum bikin seni, gak bisa kayak Da Vinci yang kalo lagi ngupil juga bisa dapet inspirasi.

Motivasi
Selanjutnya, sejak masuk kuliah hingga detik ini beberapa teman sering memuji dan mempertanyakan ketekunan dan kegigihan gue. Beberapa dari mereka bilang gue punya self determine yang tinggi, beberapa yang lain bilang gue bisa karena gue multitalent, yang lain bilang gue nerd, dan tidak jarang dari mereka yang kadang "meminta" sebagian ketekunan gue kayak "Cha, gue butuh sedikit aja nih kegigihan kayak elu! Tugas esai seabrek gak kelar-kelaaaar". Lho bukannya mau sombong ya, kalo gue sombong gue gak bakal cerita motivasi dibalik sifat ketekunan dan kerja keras gue. Jadi, gue ini sesungguhnya sangat mudah termotivasi oleh buku! kecewa kan? kok simpel banget Cha?! Ya tapi menurut gue buku itu sangat ampuh mengobarkan semangat juang gue. Contoh buku yang membuat gue bersemangat sukses di SBM dan pilih finance as major: Rich Dad Poor Dad by Robert Kiyosaki dan Unlimited Wealth by Bong Chandra; buku yang membuat gue rela belajar mati-matian, tidak pelit ilmu, dan tak kenal lelah: Supernova- Gelombang by Dee, Give and Take by Adam Grant, dan Peter Nimble and His Fantastic Eyes by Jonathan Auxier; dan yang membuat gue suka dengan seni: Word as Image by Ji Lee, ArtDesk Magazine, Frankie Magazine, dan Let's Draw Magical Color by Umoto. Yang berasa paling ampuh tuh pas ngabisin baca Gelombang sebelum UAS, jujur kegigihan dan kecerdasan Alfa Sagala bikin cinta mati sampai sampai gue tiruin gaya belajarnya siang-malam *meski belum bisa ngalahin pinternya dia* 

Gaya Hidup
Kayaknya gue telat puber deh, gue baru demen rok akhir-akhir ini. Bahkan gue rela merogoh kocek agak banyak demi dapetin floral skirt nya Dorothy Perkins. AHA! Gak cuman itu, gue bahkan seneng banget melototin acara Victoria's Secret documentary di FashionTV, pun juga gue beli parfum dan body lotionnya. Gak cuman itu, gue juga ngebet pengen di-ombre rambutnya tapi bisa gak dianggap anak sama bokap gue, wong gue make kuteks hitam aja dipelototin. Tak hanya itu, sebelum liburan panjang pergantian tahun pun gue dan beberapa teman belanja cosmetics dan piece of cloths yang lagi year end sale ahahahahha ini gue udah agak bertransformasi jadi tante-tante. 

Kucing
Ya, seperti yang beberapa dari kalian sudah tahu, kucing pertama dan tersayang milik saya yang bernama lengkap Rino Affandi telah wafat *lupa bulan apa tanggal berapa* *gamau inget!* *kemudian bercucuran air mata* Waktu pertama dikasih tau dia meninggal, gue spontan langsung nangis bombay bahkan di kantin SBM sampe diliatin temen-temen. Untung ada Freaky yang menghibur, meluk, dan ngasih tissue buat ngelap ingus. Terus mama ngubur dia di taman yang persis menghadap kamar gue. Kadang kalo lagi di Depok, gue suka berharap dia bangkit dari kubur dan ngeong-ngeong manja lagi. Atau malah kadang ngebayangin ngebongkar kuburan dia lagi, siapa tau dia lagi main tanah dibawah sana. Tapi akhirnya gue sadar gue harus realistis. Sekarang, gue hanya bisa berharap Tuhan juga masukin hewan-hewan di surga supaya gue bisa ketemu dia lagi suatu saat nanti *amin* Next target buat jadi kucing peliharaan maunya tipe Scottish Fold ah! *efek ngefollow @rokuthecat di instagram*

Tugas Akhir
Gue dapet dosbing yang gue mauuuuu! YAY YAY YAY TERIMAKASIH TUHAN!



© Ichacho
Maira Gall